November 2013

Sunday, November 24, 2013

Mamma Mia, Pizza Ternyata Bukan dari Italia!


Mamma Mia, Pizza Ternyata Bukan dari Italia!
- Oleh Ihsan Maulana

Banyak orang menyangka sejarah pizza berasal dari Italia. Bisa benar, bisa pula tidak. Benar karena memang makanan pizza tersohor ke seantero dunia setelah ia menjadi makanan tradisional orang-orang Italia. Namun bagaimanapun, kita tidak bisa menutup mata bahwa sejak sebelum Masehi pun, masyarakat di sekitar Laut Tengah juga menghasilkan roti yang bentuknya mirip pizza.

Ya, orang Yunani kuno memakan roti bundar yang disebut plankuntos bersama lauk yang diletakkan di atasnya. Roti tersebut adalah adonan tepung yang diaduk dengan air kemudian diceperkan. Roti itu lantas dibakar di atas tungku yang dipanaskan di bawah cahaya matahari.

Sunday, November 17, 2013

Formula Sukses dalam Angka


Oleh Arta Nusakristupa

Semisal nilai huruf A sampai Z kita urutkan dari 1 sampai 26, maka kita dapat menghitung nilai setiap kata dalam formulasi kesuksesan. HARDWORK (kerja keras) = 8 + 1 + 18 + 4 + 23 + 15 + 18 + 11 = 98. KNOWLEDGE (pengetahuan) = 11 + 14 + 15 + 23 + 12 + 5 + 4 + 7 + 5 = 96. LOBBYING (pendekatan) = 12 + 15 + 2 + 2 + 25 + 9 + 14 + 7 = 86. LUCK (keberuntungan) = 12 + 2 + 13 + 11 = 47.

Sunday, November 10, 2013

Bangga Dong Jadi Orang Indonesia


- Oleh Ihsan Maulana

Beberapa hari lalu, saya terlibat perdebatan sengit dengan seorang teman Mesir yang anti Mursi. Kami membahas mulai dari sulitnya rekonsiliasi di Mesir sampai tentang beberapa negara di Afrika yang merangkak dari bawah. Dari situ, saya melihat Indonesia sebenarnya sudah berada di jalur yang tepat.

Kesalahan di sana-sini tentu ada, korupsi dan pngli pun masih di mana-mana. Tapi paling tidak, kita masih lebih baik dibanding negara-negara tadi.

Sunday, November 3, 2013

Maca jeung Ngarang


Oleh Rie Yanti

Aya nu resep maca tapi teu resep ngarang, sabalikna deuih aya nu hayang jadi pangarang tapi teu resep maca. Nu kahiji sabenerna mah teu anéh. Teu saeutik nu resep maca tapi teu resep ngarang, sabab maca téh keur maranéhna mah ukur karesep jeung hiburan. Maranéhna teu ngarasa perelu nulisken sakur nu kapanggih tina hal nu dibacana. Pikeun maranéhna mah hasil maca téh cukup diregepkeun dina hate baé.