August 2013

Sunday, August 25, 2013

Warung Sosialis


- Oleh Ihsan Maulana

Wajahnya beku. Jika ingin senyum, maka senyumlah dia. Jika tidak, maka siapapun yang datang, ekspresinya niscaya tetap sebeku es batu. Penjaga warung kopi di Jl. Kedondong Surabaya itu memang terkenal dengan tampang apa adanya. Sebagian teman yang punya pengalaman ngopi pertama kali di sana biasanya berkomentar, “Kok melayani pembeli nggak ada senyum-senyumnya sih?” Pertanyaan itu, salah satunya, meluncur dari mulut sahabat saya yang bernama Brahmanto Anindito.

Sunday, August 18, 2013

Jadi Pangarang


Oleh Rie Yanti

Aya pangarang anu nulis keur dirina sorangan ungkul. Keur manéhna mah nulis téh saukur ngaluarkeun unek-unek tina haté jeung pikiranana. Teu masalah batur apal yén manéhna osok nulis atawa henteu, sabab tulisan manéhanana lain jang dipublikasikeun ka balaréa. Tapi loba ogé pangarang anu hayang karanganana dibaca ku batur. Bisa jadi lantaran manéhna hayang unjuk pangabisa. Bisa ogé lantaran manéhna hayang méré informasi atawa nyarita ka batur.

Sunday, August 11, 2013

Idul Fitri, Tellasan dan Tradisi Islam


Masjid agung Madura
Masjid Agung Madura
- Oleh Ihsan Maulana

Dalam suasana Lebaran di komunitas muslim Madura, ada selebrasi unik yang disebut Tellasan Petra. Kalau kita cermati, tradisi ini merupakan jawaban atas tudingan bahwa Islam Indonesia adalah Islam periferal yang non-otentik. Teori selama ini, Islam Indonesia yang berstatus popular religion (agama rakyat) dari setiap etnisnya merupakan entitas yang jauh dari nilai kesahihan akibat intervensi sinkretisme.

Sunday, August 4, 2013

Oh, Naskah Sunda Kuna…


Oleh Rie Yanti

Kumaha naskah Sunda kuna ayeuna? Loba anu acan kaguar. Tanto pisan. Padahal penting pisan nyaho eusi naskah Sunda kuna téh. Naskah Sunda kuna ngandung kabeungharan eusi batin urang Sunda jaman kuna. Warisan jaman kuna téa sakitu pentingna jang pieunteungeun mangsa ka hareup.